November 29, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

Tujuan Sesungguhnya

Waktu gue SMP gue pengen banget kuliah. Terus bisa kerja di company gede dengan gaji gede. Ngumpulin duit sebanyak-banyaknya dan menikmati masa-masa indah gitu. Tapi, gak bertahan lama. Sampai di titik jalan menuju itu pasti banyak konflik. Gak akan semulus jalan tol. Pasti ada rasa jenuh dalam menghadapinya juga. Contoh aja sekarang. Kuliah yang dulu gue idam-idamkan. Setelah udah gue capai dan gue jalanin. Belum juga semester akhir, gue ngerasa hidup gue gini-gini aja. Gak berwarna sama sekali. Ngerjain tugas, Meet, gituuu aja terus. Nah, ini udah meluap rasa jenuh gue. Tapi, balik lagi inikan impian gue sejak awal. Setelah gue dapatkan tinggal gimana gue ngejalaninnya aja. Balik lagi ke tujuan hidup. Setelah SMP itu gue mulai mempertanyakan tujuan sebenernya gue melakukan ini semua mati-matian itu apa? Apa dengan itu gue bisa bahagia? Gak menjamin juga. Karena gak akan semudah itu. Tapi, kenapa gue masi menjalani hal yang belum tentu menjamin apakah gue bisa bahagia apa engga. Kadang juga suka mikir, gue udah sibuk ngerjain satu tugas ke tugas lain. Kerja kelompok, ikut seminar, dan lain-lain. Tapi, kenapa gue masih merasa lagi jalan di tempat. Kayak gak ada perubahan yang signifikan di hidup gue. Gue gak tau apa cuma gue yang merasa kayak gini. Tapi, itu yang gue rasakan sekarang.
Bagikan Yok!
BACA JUGA :   Cerita Cintaku : Kenapa sih? Selalu Ada Pengganggu Antara Aku dan Dia