Oktober 25, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

Spoiler Kasih Abadi BAB 5

Aaauu. Teriak seseorang saat Kasih sedang pemanasan untuk jogging di lapangan basket dekat rumahnya. Kasih pun mencari sumber suara, betapa terkejutnya Kasih melihat Abadi yang sedang memegang pergelangan kakinya yang sedikit memerah. Kasih pun berlari kearah Abadi dan memecah keramaian yang mengelilingi Abadi.
“Abadi? Lu nggak apa apa?” Tanya Kasih cemas.
Abadi pun hanya menatapnya bingung. Kasih pun tak menanggapi tatapan Abadi dan berusaha membopong Abadi dengan tubuh mungilnya.
“Bantuin kali. Napa pada diem semua sih.” Teriak Kasih kepada teman Abadi yang hanya melihatnya kesusahan membopong tubuh Abadi. Akhirnya Kasih pun mendapatkan bantuan. Sesampainya di pinggir lapangan Kasih memegang kaki Abadi yang terluka.
“Sakit?” Tanya Kasih.
“Iyalah memar gini masak nggak sakit.”
“Ih kok nyolot sih.”
“Iya maaf. Oh iya lu cewek yang pernah ngejar ngejar gue kan?”
“Dih sok keren banget sih.”
“Yee lu yang ngejar gue. Sampe sekarang ni gue nggak inget pernah ngasih duit atau minjemin duit ke elu. Kenal juga kagak.”
“Lah kan udah kenalan, sombong banget sih. Ni ya gue itu pernah numpahin kopi lu di parkiran, pas kopinya jatuh lu bilang sepuluh ribu gue. Ya gue kira harganya sepuluh ribu, yaudah dari pada ribet beli kopi pagi pagi mending gue balikin pake duit aja.”
“Mana nggak lu balikin kan? Akhir akhir ini lu juga nggak pernah ngejar ngejar gue.”
“Capek kali ngejar mulu, gue sebagai cewek punya harga diri dong. Dan gue juga udah balikin kopi lu.”
“Lah kapan? Gue nggak merasa nerima kopi dari elu.”
“Dih kalo mau kopi gratisan jangan sama gue Bad. Udah gue balikin kali hari kamis pas di parkiran.”
“Masak sih? Kok gue lupa ya.”
“Lu pinter tapi pikun yak.”
“Itu di samping lu apaan?” Tanya Abadi mengalihkan pembicaraan.
“Kopi. Mau lu?”
“Boleh.”
Kasih pun memberikan kopi yang ia bawa kepada Abadi.
“Ih kemanisan nih. Gue kan nggak suka latte.”
“Lu plin plan banget sih. Pas gue ngasih kopi di parkiran lu bilangnya suka latte.”
“Sejak kapan gue suka latte?”
“Tanya sama diri lu sendiri, aneh banget sih lu. Jangan jangan lu punya kembaran ya? Yang gue Kasih kopi waktu itu kembaran elu? Iya kan?”
“Gue nggak punya kembaran.”
“Atau bagian dari diri lu yang lain?”
Abadi pun kaget mendengar ucapan Kasih dan tanpa sengaja menyemburkan kopi yang sedang ia minum.
“Jorok banget sih lu.” Kata Kasih sambil memberikan selembar tissue untuk Abadi.
“Sorry.”

Bagikan Yok!
BACA JUGA :   Belajar Bahasa Inggris: Little Star From Paper
%d blogger menyukai ini: