Oktober 26, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

Spoiler Kasih Abadi BAB 4

“Abadi.” Teriak Kasih.
Sesampainya Kasih di sekolah tanpa diduga ia melihat Abadi yang beranjak pergi dari parkiran motor. Karena ia tidak mau kehilangan jejak Abadi lagi, ia pun memanggil Abadi dengan suara yang lantang.
“Lu siapa?” Tanya Abadi.
“Lu pinter tapi pikun ya. Gue Kasih.”
“Oh Kasih. Mau ngapain ya?”
“Nih gue mau ngasih lu kopi. Tapi”
Kasih pun tak melanjutkan perkataannya karena ia melihat Abadi saat ini tengah meminum kopi buatannya. Oh my god mimpi apa gue, kok bisa dia berubah sedrastis itu. Napa Abadi jadi baik gini yak. Kata Kasih dalam hati.
“Makasih ya kopinya enak. Gue suka.” Kata Abadi sambil tersenyum. Kasih pun dibuat cengo oleh senyumannya. Bagaimana tidak ia masih tak membayangkan bisa melihat senyum Abadi yang jarang ia tunjukan. Bahkan Abadi senyum telat dihadapannya.
“Tapi waktu itu yang gue jatuhin americano, gue pikir lu nggak suka minum latte makanya tadi gue sedikit khawatir.”
“Oh iya tapi gue lebih suka latte kok.”
“Abadi, kok gue ngerasa lu beda banget ya. Gue itu pernah seharian ngejar ngejar elu cuma buat balikin duit 10ribu daripada gue gantiin kopi. Tapi lu kasar banget sama gue, rada ngegas lagi ngomongnya.”
“Masak sih? Kok gue nggak inget ya? Mungkin karena gue lagi banyak pikiran kali ya jadi rada kasar ke elu dan mungkin karena itu juga gue belinya americano bukan latte.”
“Iya juga ya. Gue nggak kepikiran sampai situ sih.”
“Maaf ya kalo gue sempet kasar sama lu. Btw makasih lattenya gue ke kelas dulu. Udah mau bel.”
Kasih pun hanya menanggapi ucapan Abadi dengan seyuman manis dan anggukan kepala.
Gila tu anak kenapa jadi baik banget sih? Kesambet apa coba? Eh bukannya ini sinyal baik ya buat gue, jadi gue ada peluang buat deketin Abadi. Tapi kok rasanya ada yang ngeganjel gitu ya. Perubahan Abadi itu terlalu cepat.
Kasih yang tengah berdebat dengan pikirannya pun harus berhenti karena bel masuk sekolah telah berbunyi.
“Bodo amat, yang penting gue nggak punya hutang lagi.”
Tapi kalo hutang gue udah lunas, gue nggak ada alasan buat dekatin Abadi dong. Duh bego banget Kasih. Kenapa gerakan tangan gue lebih cepat dan otak gue sih.

Bagikan Yok!
BACA JUGA :   Handphone Butut
%d blogger menyukai ini: