Oktober 20, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

MeIihat Singapura & Malaysia, Indonesia Kudu Banyak Bersyukur

Baru saja kita mengucapkan selamat tinggal pada kuartal III-2021. Tanpa terasa 2021 tinggal kurang dari tiga bulan lagi.
Sejak tahun lalu hingga hari ini, suasana masih penuh keprihatinan. Pandemi virus corona (Coronavirus Disease-2019/Covid-19) belum berakhir sehingga hidup belum bisa normal seperti dulu lagi.

Pada kuartal III-2021, situasi pandemi malah sangat gawat. Begitu gawatnya hingga pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) harus menerapkan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat untuk wilayah Jawa-Bali pada 3 Juli 2021.

Kala itu kondisinya sangat mencekam. Pekerja di sektor non-kritikal dan non-esensial wajib 100% bekerja dari rumah. Kegiatan belajar-mengajar yang sempat diuji coba secara tatap muka harus kembali dilakukan dari jarak jauh.

Pusat perbelanjaan alias mal tidak boleh beroperasi. Restoran dan warung makan pun hanya boleh melayani takeaway dan delivery.

Aparat keamanan diterjunkan, menjaga ratusan titik untuk memastikan masyarakat tetap #dirumahaja. Bagi mereka yang kedapatan keluar rumah tanpa kepentingan penting bin mendesak diarahkan untuk balik kanan, pulang.

Apa boleh buat, kebijakan ini harus ditempuh untuk mengendalikan pandemi yang terlanjur ganas. Pada pertengahan Juli 2021, kasus harian positif corona sempat berada di atas 50.000 orang dalam sehari. Rumah sakit penuh, oksigen medis langka, harga obat-obatan melambung tinggi.

Memasuki Agustus 2021, PPKM mulai membuahkan hasil. Kasus positif harian terus dalam tren menurun sampai saat ini. Sebuah konsistensi yang patut mendapatkan apresiasi.
Kemarin, Kementerian Kesehatan melaporkan pasien positif corona bertambah 922 orang (0,02%). Ini adalah yang terendah sejak 21 Juni 2020.

Kasus positif harian mencapai puncaknya pada 15 Juli 2021, yang mencapai 56.757 orang dalam sehari. Jadi dari puncak itu dibandingkan kemarin, terjadi penurunan 98,37%. Luar biasa…

BACA JUGA :   Khasiat Air Hangat

Dalam seminggu terakhir, rata-rata pasien positif corona di Indonesia bertambah 1.543 orang per hari. Turun drastis dibandingkan rerata tujuh hari sebelumnya yaitu 2.387 orang setiap harinya.

Sementara rata-rata laju pertumbuhan kasus dalam sepekan terakhir adalah 0,04% per hari. Melambat dibandingkan rerata sepekan sebelumnya yakni 0,06% saban harinya.

Pencapaian ini oatut disyukuri mengingat sejumlah negara tetangga masih bergumul dengan pandemi yang ‘menggila. Misalnya Singapura.
Pada 1 Oktober 2021, Organisasi Kesehatan Dunia mencatat pasien positif corona di Negeri Snga bertambah 2.478 orang dalam sehari. Ini adalah rekor kasus harian tertinggi sepanjang pandemi virus corona di sana.

Dalam sepekan terakhir, rata-rata pasien positif corona di Singapura bertambah 1.952 orang per hari, lebih tinggi dibandingkan Indonesia.. Melonjak dibandingkan rerata seminggu sebelumnya yakni 1.145 orang setiap harinya.

Sementara laju pertumbuhan kasus positif harian di Singapura dalam sepekan terakhir adalah 2,2% per hari. Lebih cepat dibandingkan rerata sepekan sebelumnya yaitu 1,46% saban harinya. Laju pertumbuhan kasus di Singapura juga lebih cepat ketimbang Indonesia.

Kemudian mari kita tengok Malaysia. WHO mencatat pasien positif corona di Negeri Harimau Malaya pada1 Oktober 2021 bertambah 12.735 orang dalam sehari.

Dalam tujuh hari terakhir, rata-rata pasien positif bertambah 12.717 orang per hari. Turun dibandingkan rerata tujuh hari sebelumnya yakni 15.275 orang setiap harinya tetapi masih jauh lebih tinggi ketimbang Indonesia.

Sementara rata-rata pertumbuhan kasus harian dalam seminggu terakhir adalah 0,58% per hari. Melambat dibandingkan rerata tujuh hari sebelumnya yang sebesar 0,73%. Namun lagi-lagi, Indonesia jaub lebih rendah.

Djuan Revi (352)

Ingin memanfaatkan sedikit potensi yang ada dalam diri saya agar bisa berguna dan bermanfaat untuk sesama.

BACA JUGA :   Pulau ini Adalah Pulau Paling Barat di Indonesia. Bukan Pulau Weh
Bagikan Yok!
%d blogger menyukai ini: