Oktober 19, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

Penampakan Bangkai Kapal Romawi Berusia 2.000 Tahun di Kroasia

Bagaimana kapal Romawi dibangun? Nah, jika Anda masih bingung dengan pertanyaan ini, Anda akan menemukan bahwa penemuan baru-baru ini mengungkap sebuah kapal jahit Romawi Kuno berusia 2.000 tahun ditemukan telah dijahit menjadi satu dengan menggunakan tali dan paku kayu.

Penemuan itu ditemukan di Kroasia. Kapal itu terletak di situs arkeologi Porta de Mar di suatu tempat di sekitar tepi laut kuno kota bernama Porec, tempat kapal itu tenggelam di dekat dermaga kuno.

Kapal itu ditemukan berusia 2.000 tahun dan milik provinsi Romawi Dalmatia yang merupakan kota pelabuhan terlindung yang menjadikannya lokasi pertahanan dan perdagangan maritim yang hebat.

Kapal jahit Romawi

Para ahli mengatakan bahwa ini adalah penemuan arkeologi terbesar Kroasia abad ini karena kapal sepanjang 5 meter yang masih mempertahankan banyak kayu aslinya ditemukan tertanam di lumpur.

Ditemukan tertimbun lumpur, namun bangkai kapal tersebut masih terpelihara dengan baik. “Itu terpelihara dengan baik karena berada pada kedalaman tertentu di dalam tanah dan tidak dapat ditembus oleh oksigen,” kata arkeolog Klaudia Bartolić Siroti seperti dikutip Daily Mail.

Sebagian besar ‘bekisting, tulang rusuk, dan lunas’ kapal telah selamat, kata Bartolić Siroti dan para peneliti dapat mengamati jejak sisa kapal yang tertinggal di lumpur untuk Penemuan tersebut mengungkapkan kepada tim bahwa kapal tersebut sebenarnya memiliki layar tunggal dan cukup kecil untuk menjadi kapal nelayan pribadi.

Yang disebut ‘kapal yang dijahit’ mengacu pada karakteristik tertentu dari pembuat perahu di Adriatik utara ini sejak abad pertama Masehi. “Setiap jahitan yang dibuat dicatat (di bangkai kapal),” kata Bartolić Siroti.

Fitur ini menunjukkan lambung dasarnya dijahit bersama dengan bantuan tali dan paku kayu yang juga dikenal sebagai ‘spots’.

BACA JUGA :   COVID 19 DI BANGKA BARAT CEPAT BERAKHIR

Paku kayu besar yang digunakan untuk menempelkan bagian terluar lambung ke rangka bagian dalam masih tampak utuh. Meskipun temuan Porta de Mar tampaknya tidak terlalu unik di Kroasia, sebagian besar kapal yang dijahit ini sebenarnya berasal dari periode sebelumnya dan biasanya digali oleh para arkeolog di bawah air.

Temuan mudah ini dibandingkan dengan temuan rumit lainnya membuatnya unik. Ms. Sirotic juga menambahkan bahwa spesimen spesifik dari Porec hanyalah satu dari tiga kapal berbeda yang mereka temukan di darat dan bukan di bawah air.

“Spesimen dari Poreč ini adalah salah satu dari tiga kapal yang ditemukan di darat yang bukan bagian dari survei arkeologi bawah air,’ tambah Bartolić Siroti.

Kapal itu digali sebagai hasil dari proyek pembangunan kembali yang akan membuat Poreč direnovasi dan dibuat lebih ramah pejalan kaki.

Sementara itu, para arkeolog sedang bekerja untuk menyelesaikan studi mereka tentang perahu tempat ditemukannya, sebelum sisa-sisanya dipindahkan dan dilestarikan dengan tujuan untuk ditampilkan kepada publik di museum Poreč.

Sebagai informasi, sejarah kapal nampaknya sejalan dengan petualangan manusia. Perahu yang dikenal pertama kali sekitar 10.000 tahun lalu, tepatnya pada masa Neolitikum. Kapal-kapal awal ini memiliki fungsi yang terbatas yakni dapat bergerak di atas air. Kapal tersebut terutama digunakan berburu dan memancing.

Pada awal penemuannya, kapal laut hanya berbentuk seperti perahu sampan jalur. Manusia pada zaman itu hanya memanfaatkan kayu dengan batang gelagah yang kemudian dirakit dan membentuk perahu. Cara ini sangat sederhana karena mereka berpikir yang penting dapat mengapung di atas air. Akhirnya, cara ini berkembang dengan hasil rakitan perahu mereka terus disempurnakan.

Djuan Revi (352)

Ingin memanfaatkan sedikit potensi yang ada dalam diri saya agar bisa berguna dan bermanfaat untuk sesama.

BACA JUGA :   Sejarah Kesultanan Cirebon
Bagikan Yok!
%d blogger menyukai ini: