• Kam. Sep 16th, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

Pernah gak sih kalian di posisi kayak gue. Jadi, gue waktu SMP punya sahabat yang dekatttt banget. Sampai-sampai kita barengan terus walau gak satu kelas lagi. Sistem kelas gue dulu kalau udah menginjak kelas 9, which mean angkatan akhir, kita bakal di acak jadi beda kelas.

Nah, mau beda kelas sekalipun gue sama sahabat gue ini gak pernah pisah. Waktu istirahat bareng dia, mau kelus hangout sama dia, mau study tour ya sama dia. Intinya bareng teruslah.

Fyi, sahabat gue ada 7 anak termasuk gue. Sampai waktu lulusan dateng kita janji bakal tetep sama-sama dan sering kontakan, mau lewat grup atau chat pribadi.

Bener aja, temen SMP gue pada keteteran. Masuk SMA pelan-pelan grup chat sepi~ banget. Yang biasanya, rame jadi gak ada satu pun yang nongol.

Ada pun itu satu sahabat gue yang emang hype banget pengen ngeramein grup. Waktu di ajak keluar, kita sama-sama sibuk dengan urusan masing-masing. Ada yang gak di bolehin ortunya, ada yang lagi di luar kota, ada yang gak ada yang anter banyaklah alasannya. Tapi, gue sih gapapa, asal kita masih bisa bareng aja.

Tapi, lama kelamaan gue merasa sahabat yang bikin gue nyaman ofc di SMP harus ilang. Padahal gue begitu nyaman banget sama circle SMP ketimbang SMA. Tapi, gue harus merelakan sahabat-sahabat gue mulai asing sama yang lain.

Bahkan ada satu sahabat gue, yang dulunya satu bangku sama gue. Dari kelas 7-9 satu kelas terus, sekarang milih keluar dari grup chat dan ga pernahhhh chat-chatan lagi. Gue gak tahu dia semudah itu buang kenangan sama tali persahabatan.

BACA JUGA :   Rokok Masih Bersahabat

Bahkan waktu kita chatan juga, kerasa banget udah jadi asing. Dulunya kita olok-olokan sekarang mulai jaim dan menjaga perasaan yang menurut gue kerasa aneh banget. Sampai bikin gue ikutan gak enak kalau bikin lelucon.

Grup chat masih sepi. Paling juga di isi buat nyebar poster webinar karena kita udah kuliah juga.

Intinya, cari sahabat yang bikin nyaman tuh sebenarnya gak susah. Yang susah adalah mempertahankan tali persahabatan walau jarak tidak memungkinkan.

Bagikan Yok!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *