• Jum. Sep 24th, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

Maaf?

ByDifa Aulia

Jul 26, 2021 , ,

Ada yang samaan gak sama gue? Di banding takut sama hal ghaib, gue lebih takut sama manusia.Gimana enggak, hantu aja asal mulanya jadi manusia dulu baru meninggal.

Apalagi banyak manusia di sekeliling gue yang banyak menunjukkan sisi menjijikkannya. Mereka kadang baik dan bisa tiba-tiba jahat. Mereka ada di saat lo seneng, giliran lagi banyak masalah jarang banget ada yang nanyain kabar atau ngasih pundaknya.

Gak cuma itu, manusia itu di ciptakan dengan akal, tapi kadang akal sehatnya gak di pakai untuk mengolah kata-kata saat interaksi sama orang. Udah tahu salah malah gak mau minta maaf, yang ada di kira jokes.

Udah banyak orang-orang kayak gini. Bahkan gak cuma di real life, even di media sosial aja ada. Banyak orang heboh komentarin orang lain yang bahkan dia gak tahu diri sebenarnya orang tersebut kayak gimana. Tapi, bersikap seolah-olah mengenal orang tersebut sangat dekat.

Karena gue di ciptakan jadi manusia juga, tidak memungkinkan gue terjauh dari sifat semacam ini. Kadang gue merasa superior, tapi pada akhirnya gue tahu. Kita sama aja. Toh nanti kalau udah mati kita juga bakal sama-sama jadi mayat, gak bisa ngapa-ngapain.

Gue gak bisa ngehilangin sikap toxic gue, tapi setidaknya gue sekarang udah tau cara menghindari rasa gak bener kayak gini. Gunanya otak, ya buat nyaring semua hal yang mau lo omongin. Sebagai manusia kita juga semuanya punya empati, dan perasaan. Kita gak pernah tau kalau kata-kata kita pernah nyakitin orang. Makanya, di ciptakanlah hari khusus buat maaf-maafan, soalnya kalo gak di barengi sama kue lebaran, opor ayam sama baju baru, akan orang-orang malah gak mau tau sama tindakan minusnya.

BACA JUGA :   Jangan Pernah Membanding Bandingkan Hubungan Karna Itu Bakalan Sia Sia, Nikmati Saja Apa Yang Kamu Punya

Pergunakan hari itu dengan baik. Manusia kayak kita tergolong banyak buat salah. Renungin lagi kalian pernah salah ngomong ke siapa, kalo menurut kalian gak ada, tetap jangan lupa ngomong maaf sama orang terdekat. Karena kita gak tahu perbuatan kita terdahulu kayak gimana.

Tapi, kalo gue lihat sekarang, maaf tuh kayak remeh banget di mata orang-orang. Kayak gak ada maknanya tuh kata.

Terkadang mereka udah ngomong maaf tapi, setelah itu kita gak tahu mereka beneran mau minta maaf atau cuma ngomong doang. Seharusnya sih, maaf harus dijadikan kata yang di biasakan. Gak cuma nunggu hari raya aja. Mohon di mengerti lagi maksud gue nyampein ini buat apa.

Bagikan Yok!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *