• Kam. Sep 16th, 2021

IMBICOM

Tulisanmu Suaraku Suaramu Suara Kita

Circle Idaman

ByDifa Aulia

Jul 23, 2021 , ,

Akhir-akhir ini gue lagi gemar nonton drama. Ada satu drama yang bikin gue gak bosen walau per episodenya ngabisin 1½ jam-an. Hospital Playlist. Gue udah nonton Series pertamanya dan nagih sampai gue lanjutin ke series keduanya.

Bercerita tentang persahabatan dokter senior gitu di satu rumah sakit, dan yang bikin gue gak mati kebosenan adalah cerita mereka variatif dan ringan banget. Tapi, masih ada konflik yang menurut gue di realita kerap terjadi.

Tiba-tiba gue kepengen banget punya circle asyik kayak mereka. Sahabatan sama temen-temen sefrekuensi dan gak ada yang lebih deket sama satu orang, tapi deket sama semuanya.

Karena di kejadian sahabatan yang sering gue lihat. Kebanyakan membangun circle tuh gak gampang. Sama kayak gue. Gue termasuk orang yang gak mudah bersosialisasi. Circle pertemanan gue juga kecil.

Masa persahabatan yang benar-benar nyadarin gue, kalau pertemanan itu gak seburuk yang gue pikirin. Circle pertemanan waktu SMP. Waktu itu bener-bener gue sama temen gue gak pernah kepikiran buat kenal sama cinta-cintaan.

Yang kita pikirin cuma seneng-seneng layaknya remaja pada umumnya. Main, nongkrong, jalan-jalan. Gak pernah satu kali ketemu ngebicarain gebetan. Karena tahu itu topik yang paling mati banget kalo lagi di omongin sama circle gue.

Ya, gue tahu semakin berumur kalian maka, mau gak mau akan ada waktu lo lepas dari sifat itu. Setelah gue masuk ke SMA, gue nemu circle yang sama sefrekuensinya. Cuman ada perbedaan yang signifikan.

Kalau di SMP kan gue tuh temenan bener-bener temenan. Sedangkan, SMA yang gue kira bakal lebih dewasa pembicaraannya ternyata gak jauh-jauh dari topik-topik basi yang selalu temen gue suguhin.

BACA JUGA :   Rindu

Kalo gak ngeghibah, ngomongin gebetan yang itu-itu aja. Tapi, sialnya gue merasa gak bisa lari dari nih circle. Karena gue tahu, kalau gue kabur, gak akan ada circle baru yang nerima gue.

Toxic?
Ya, bisa di bilang gitu. Gue ngerasa circle baru gue ini terlalu individualis. Mereka deket sama orang-orang tertentu yang pengen mereka deketin. Selama 3 tahun gue bertahan di Circle ini, gue gak pernah nerima satu informasi atau curhatan pribadi temen-temen gue.

Sama sekali gak pernah gitu mereka tiba-tiba chat gue, curhat masalah mereka. Sampe di satu pertemuan, pernah gue bener-bener gak paham sama sekali topik yang mereka bahas. Bener-bener gue gak ngerti mereka lagi bahas apaan.

Kayak semua tahu topik pembicaraan waktu itu, dan gue yang gak tahu cuma bisa diem dan masang reaksi seolah-olah gue udah tau.

Bodoh? Emang.

Gue gak pernah merasa posisi gue di circle baru gue itu di anggap. Kayak posisi gue akan terisi buat mereka kalau waktu ketemuan langsung dan butuh pencair suasana doang. Benar-benar.

Gue sempet mikir, peran gue di circle ini apa? Dan gue baru nemu. Ternyata gue selama ini cuma badut buat mereka. Gue terbiasa ngelempar jokes yang bikin mereka ketawa sampai perut kram, udah itu aja. Mereka gak peduli gimana perasaan gue waktu mereka ketawain jokes gue.

Kadang mereka selalu nganggep gue jokes dan gak pernah bisa lihat gue sebagai orang yang serius. Kadang gue juga merasa mereka meremehkan gue dengan cara halus. Tapi, gue berusaha Let it go.

Sampai detik ini gue masih di bawah label badut mereka. Entah sampai kapan. Kadang gue capek harus terus kelihatan oke buat ngehibur mereka. Tapi, gimana lagi. Peran gue cuma itu. Gue ngerasa gak pernah dianggap bisa nyelesaikan problem, sampai mereka gak pernah ngechat gue buat curhat dan berakhir gue yang harus diem karena gak tahu apa-apa.

BACA JUGA :   Jadi asing

Circle Idaman? Kalau kalian ada di circle yang semua orang bisa secara merata bagi informasi mereka dan istilahnya percaya sama kalian, selamat peran kalian gak cuma sekedar teman bagi mereka.

Bagikan Yok!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *