• Jum. Jul 30th, 2021

Lelah Hanya Sekedar Kata

Haii, ini cuitan pertama gue. Di sini gue pakai sebutan gue-lo aja ya, biar gak kelihatan kaku banget kesannya.
Seperti yang udah kalian baca, cuitan gue berdasar dari judul di atas.

Kalau ada yang tanya. Selama Lo hidup, momen apa yang paling menlelahkan dalam hidup kalian?

Bagi gue, semua hal di dunia ini melelahkan. Lo kebanyakan tidur capek, kebanyakan berdiri capek, kebanyakan bacot capek, diam aja juga capek. Mau gak ngapa-ngapain juga otak lo akan capek juga. Mungkin awalnya lo gak akan pernah kepikiran rasa capek itu. Sampai lo ada di puncak di mana pundak lo lama kelamaan berat karena tanggung jawab.

Mungkin gak cuma gue yang dulu waktu masih kecil pengen buru-buru gede, alasannya gue pengen ngehasilin duit sendiri. Beli apa-apa ya, pakai duit sendiri. Nyatanya ketika gue udah menginjak usia 17 tahun, beban gue udah makin nambah aja.

Kadang gue mikir kenapa Tuhan pilih kasih sama gue?

Tiap gue buka sosial media, mau Instagram atau pun WhatsApp, gue selalu menemukan hal-hal bahagia dari teman-teman gue. Entah mereka lagi makan-makan, traveling, stay cation, main sama hewan peliharaan. Lah gue?

Gue merasa gak ada effort buat hidup. Kerjaan gue di rumah mikir cara dapetin duit buat bantu keluarga gue. Seolah otak gue di paksa untuk jadi orang dewasa. Gue harus siap dengerin keluhan ayah gue yang tiap hari nyari nafkah.

Sebenarnya ini masih awal mula krisis hidup bagi gue. Kita gak tahu hal apa lagi yang akan ngehadapin kita. Entah secara finansial, perasaan atau fisik. Yang bisa kita lakukan berusaha untuk tegar.
Gue tahu kita gak selamanya bisa kuat. Kadang kala kita pengen nangis, pengen di mengerti sama orang terdekat, tapi enggan berbagi.

BACA JUGA :   Pendidikan Era Pandemi

Satu keluhan gue tiap hari gak bisa mengurangi rasa lelah gue selama ini. Cara satu-satunya buat menjinakkan rasa lelah, bagi gue adalah berprasangka baik sama diri sendiri.

Gue baru aja nemu jawaban kenapa gue selalu kelihatan lelah. Karena gue terlalu menikmati masalah.

Contoh, kalian ada deadline tugas atau kerjaan. Tapi, kalian tunda dan kalian malah ngeluh. Entah ngeluh sama diri sendiri, ngeluh sama temen, nulis keluhan kalian di sosial media kalian. Tapi, kalian tahu gak sih, itulah yang buat kalian mikir hal itu susah dan bikin capek.

Coba deh, tiap ada kerjaan baru kalian langsung cari solusinya. Walau gak akan gampang tapi, gue yakin apa pun masalahnya pasti akan ada kunci jawabannya. Tinggal kaliannya aja mau usaha atau nurutin perasaan kalian.

Selama ini keluarga gue lagi di momen terendah. Gue merasa masa remaja gue tidak seindah temen-temen gue. Tapi, nyatanya gue salah.

Hidup gue udah lebih dari cukup bikin gue seneng. Cuman gue aja yang gak tahu terima kasih sama jalan hidup gue yang di atur sama Tuhan.

Kalau di pikir-pikir mungkin gue gak bisa ngerayain ulang tahun sweet seventeen kayak temen-temen gue, stay cation di hotel gede, atau Hedon bareng keluarga. Tapi, gue masih bersyukur gue masih bisa nikmatin makanan ibu gue, humor garing ayah gue, rasa ingin menjadi lebih baik, dan gue bersyukur bisa merasakan hal-hal kecil itu. Gue tahu ada beberapa anak yang mungkin gak bisa merasakan apa yang gue rasain.

Intinya semua ada plus minusnya. Jangan pernah percaya dengan kata ‘Lelah’. Sebenarnya kalian bukan lelah, tapi kurang bersyukur aja. Coba lebih syukurin semua hal yang ada di diri kalian sekarang. Mau hal itu kecil, bermasalah. Kita itu cuma salah satu penghuni baduk catur. Tinggal tunggu tangan Tuhan ikut campur dan kita harus usaha maksimal buat hal yang kita imajinasi kan benar terjadi.

Bagikan Yok!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *